Dupa Alami dan Dupa Sintetis: Kenali Perbedaannya!

Dewasa ini, ada banyak sekali jenis dan merek dupa yang beredar di pasaran. Namun tidak banyak orang yang tahu bahwa sebagian besar dupa yang dijual di toko-toko adalah dupa sintetis atau yang terbuat dari bahan kimia. Bagi orang yang ingin menggunakan dupa sekedar untuk mengharumkan ruangan tentu tidak masalah. Tapi untuk keperluan religius, magis, dan terapi, menggunakan dupa alami berkualitas tinggi merupakan hal yang penting. Masalahnya adalah sebagian besar produsen dupa tidak mencantumkan apakah dupa buatannya 100% alami atau mengandung zat kimia. Karena itu kita sebagai konsumen harus lebih jeli dalam memilih produk yang akan dibeli. Berikut ini adalah beberapa ciri pembeda antara dupa alami dan dupa sintetis.

 

Bahan dan Proses Pembuatan

Aroma dupa alami berasal dari resin, minyak atsiri, serta serbuk tanaman-tanaman yang harum. Bahan-bahan ini dicampurkan ke dalam komponen utama dupa dan wanginya akan keluar saat dupa dibakar.

Aroma dupa sintetis berasal dari parfum kimia. Biasanya dupa sintetis dicelupkan ke dalam atau disemprot dengan parfum kimia.

Perlu diingat bahwa dupa yang dibuat dengan tangan bukan jaminan bahwa dupa tersebut berbahan dasar alami.

 

Aroma Dupa

Dupa alami wanginya lembut, kecuali untuk beberapa jenis tertentu.

Dupa sintetis aromanya sangat menyengat. Bila dihirup terlalu banyak dapat menimbulkan pusing-pusing.

 

Warna Dupa

Dupa alami memiliki warna yang agak pucat dan terkadang juga ada bercak-bercaknya.

Dupa sintetis memiliki warna yang mencolok dan sangat pekat. Sebagian besar hio sembahyang yang berwarna merah mengandung pewangi dan pewarna sintetis.

 

Harga Dupa

Sudah pasti harga dupa alami lebih mahal dari dupa sintetis.

 

“Di kemasan dupa yang dijual di toko terdapat tulisan ‘nature’ atau ‘natural’. Apakah artinya dupa ini dupa alami?”

Belum tentu. Tulisan ‘natural’ pada kemasan dupa maksudnya adalah dupa tersebut mempunyai aroma alam (aroma kayu dan bunga). Bukan berarti bahannya 100% alami. Sebagai contoh ada banyak sekali dupa yang beraroma cendana. Labelnya “natural”. Tapi coba bayangkan, cendana adalah jenis kayu langka yang mahal harganya. Mana mungkin semua dupa di pasaran menggunakan cendana asli?

 

Demikian postingan kali ini, semoga bermanfaat.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s